Sabtu, 26 Januari 2013

UPACARA ATMA WEDANA


1.      PENGERTIAN UPACARA ATMA WEDANA
Istilah upacara atma wedana kurang popular ditelinga masyarakat umat hindu di bali. Upacara atma wedana lebih popular dengan istilah upacara nyekah, memukur, ngeroras, maligia dan lain-lainnya .sesungguhanya semua istilak tersebut memiliki makna yang sama dalam upacara agama hindu.
2.      LIMA MACAM UPACARA ATMA WEDANA
a.      Ngangsen
b.      Nyekah
c.       Memukur
d.      Maligia
e.      Ngeluwer
3.      UPACARA SRADDHA DAN ATMA WEDANA
Menurut pendapat beberapa ahli seperti DR Martha . A Musses, DR W.F. Stuterheim, DR A. J. Bernt kempers .Tjan Tjoe Siem yang menyatakan bahwa upacara. Memukur atau atma wedana di kalangan umat hindu di bali sangat identik dengan upacara sraddha dikalangan raja-raja hindu di jawa pada masa lampau.
Menurut Lontar Negara Kertagama upacara Sraddha adalah proses upacara kematian pada tahap kedua bagi raja-raja hindu di jawa pada masa yang lampau. Upacara sraddha ini umumnya dilangsungkan setelah dua belas tahun upacara pengabenan atau pembakaran jenazah sang raja
4.      TAHAPAN UPACARA ATMA WEDANA
Meskipun konsepsi upacara atma wedana sudah sangat jelas, namum tatacara melakukan upacarac atma wedana dalam masyarakat umat hindu di balisangat berbeda-beda.perbedaan  itu disebabkan oleh karena perbedaan kerbedaan umat hindu itu sendiri seperti perbedaan kemampuan, perbedaan pemahaman, kesiapan tenaga waktu dan perbedaan budaya local dimana upacara atma wedan tersebut dilakukan.
5.      NGAJUM PUSPALINGA
Upacara ngajum puspa linga diawali dengan upacara mendak linga yaitumemohon kepada sang siwatma yang sudah menjadi sang pitara karena sudah diaben untuk bersthana di puspa linga yang akan dibuat. Linga yang dipendak ini akan dibuatkan symbol sthananya yang disebut puspa linga. Linga itu lambing purusa sedangkan puspa sebaagai sthananya adalaha lambang pradhana.
6.      UPACARA NGESENG PUSPA LINGA
Upacara mapurwa daksina bertujuan mensthanakan sang pitara dib alai payajnan atau disebut juga petak pada tempat yang paling atas. Setelah sang pitara disimbolkan bersthana di balai payajnan tibalah saatnya dilangsungkannya upacra pokok atau inti untuk sang pitara.





7.      UPACARA NYEGARA GUNUNG
Setelah upacara memukur selsai maka atma orang yang diupacarai disebut telah mencapai alam dewa atau disebut sang siddha dewata. Siddha dalam bahasa sansekwrta artinya tercapai atau berhasil.dewata artinya para dewa

8.      MAKNA SOSIAL PSIKOLOGIS UPACARA MEMUKUR.
Upacara atma wedana yang lebih popular dengan upacara memukur, nyekah atau ngeroras sesungguhnya tidak hanya bermakna untuk yang telah meninggal. Namun memiliki juga makna bagi keluarga mereka yang masih hidup. Melangsungkan upacara atma wedana itu hendaknya jangan mentok ditataran simb

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar